Harga batu bara naik: Permintaan turun dibandingkan penjualan tahun lalu

Dengan diumumkannya angka inflasi September, produk yang mengalami kenaikan harga paling tinggi adalah batu bara. Meskipun penggunaan gas alam lebih umum saat ini, pemanasan rumah dengan batu bara terus berlanjut.

Dengan datangnya musim dingin, harga batu bara meningkat 33,72 persen, menarik perhatian sebagai produk yang mengalami kenaikan tertinggi. Sementara produsen batubara mengatakan bahwa tidak ada permintaan dibandingkan tahun lalu, mereka berpikir bahwa lebih banyak kayu akan dijual di musim dingin karena kenaikan harga.

“BATUBARA DIMINTA TAHUN INI TAPI TIDAK ADA”

Kömürcü Ahmet Güven, mengatakan bahwa tidak ada permintaan batu bara, mengatakan, “Tahun lalu, kantong batu bara 40 lira, tahun ini dijual 80 lira. Kami menjual 7-8 truk batu bara setahun. Karena kenaikan harga, penjualan kami berkurang setengahnya tahun ini. Sebagian besar masyarakat di wilayah ini sudah menggunakan gas alam.

Ada orang yang minta batu bara tahun ini, tapi tidak ada. Sementara batu baranya 40 lira, masih ada warga yang membelinya. Tidak ada yang membeli sekarang. Kayu lebih banyak dijual daripada batu bara. 1 ton kayu dijual seharga seribu lira. Satu karung batu bara dijual seharga 80 lira. Karena kenaikan harga batu bara, akan ada lebih banyak permintaan kayu di musim dingin.”

Unduh aplikasi NTV, dapatkan informasi tentang perkembangannya

Kasino Oyna

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *