Perusahaan Amerika dikritik karena ingin menjual obat Covid-19 dengan harga 40 kali lipat

Penandatanganan perjanjian Merck yang berbasis di New Jersey dengan pemerintah AS untuk menjual obat Covid-19 Molnupiravir, yang diproduksinya dengan harga sekitar $18 dengan bantuan federal, dengan harga lebih dari $700, menimbulkan reaksi.

Analisis harga obat oleh Harvard School of Public Health dan King’s College Hospital di London menemukan bahwa Molnupiravir dapat berharga paling banyak $17,74.

Diklaim bahwa perusahaan obat tersebut dapat memperoleh $7 miliar pada akhir tahun jika pil antivirus tersebut dijual di AS dengan izin penggunaan darurat dalam beberapa minggu mendatang.

Merck dan mitranya, Ridgeback Biotherapeutics, mengumumkan pada 1 Oktober bahwa pil eksperimental yang mereka kembangkan untuk melawan Covid-19 mengurangi separuh risiko rawat inap dan kematian pada orang yang baru saja tertular virus.

Dalam pernyataan itu, dilaporkan bahwa dalam 5 hari sejak munculnya gejala Covid-19, tingkat rawat inap dan kematian subjek yang menggunakan molnupiravir berkurang setengahnya dibandingkan dengan mereka yang menggunakan “plasebo”.

Unduh aplikasi NTV, dapatkan informasi tentang perkembangannya

ARSIP: KEKEBALAN TERHADAP VIRUS CORONA BISA BERTAHUN-TAHUN

Kasino Oyna

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *